WAYANG IN INDONESIA

Teori Pedalangan I No Comments »

WAYANG IN INDONESIA

By Dr. Suyanto, S.Kar, MA.

A. Preface

Wayang does not only exist in Java and Indonesia, but also surround the world. It has been decreed and proclaimed by UNESCO on 7 November 2003, that Wayang Indonesia was as a Masterpiece of the Oral and intangible Heritage of Humanity, or a Cultural Master peace of the World. On the one side, it was a great achievement for Indonesia, but on the other side, we have to think about the next, what we have to do for wayang? We need to understand the values of wayang seriously. By understanding people will be aware how important the values of wayang story. Philosophy is one of the way to approached of wayang. I would like to talk about wayang to be approached by philosophy aspects.
Indonesia is seemed by world as the most right country of art and culture. Within the global era one of the asset which can be promoted is culture product particularly tradition of performing art. The one of art and culture product which still responded by society is wayang kulit Commitment from all nation in the world toward high values of wayang clime up real consequences from ethics and morality of Indonesian which has been known as the owner of wayang. The United Nations Educational Scientific and Cultural Organization (UNESCO) has given predicate and to proclaim that Wayang seem as a Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity. This is not only an honor solely and for making proud for us, but it seem as a motivation for Indonesia people to introspection and to look forward what will do for future, in order to make the wayang’s values become more useful for human live.

B. Wayang Performance

The wayang’s performance is normally called pakeliran or pedalangan. Pakeliran come from a ward kelir, that’s means screen. But the ward of pakeliran means scense of all the story in the wayang performance. Within tradition of Javanese Drama such as Kêthoprak, Wayang Wong, Ludrug and so on, the performing of the scenes usually called kelir. For example: scene one, scene two, scene three, etc. (kelir siji, kelir loro, kelir telu). Including wayang golek, even though it doesn’t use screen, but also called pakeliran.
It’s called seni pedalangan becausse of the performance of wayang directed by a dalang, which to organize the story for all of performance. During the performance of wayang, dalang beside as the sutradara, also as the character of wayangs and stage manager. So with in the wayang performance, dalang seem as a central figure which to decide everything during the performance is going on.
According to the wayang form and the kinds of the performance, wayangs has many kinds of form, as following.
1) Wayang Beber
Performance of wayang beber is behold by a dalang, otherwise to tell the story, he shows pictures the wayang beber, which to descript all happening within the sceane on the paper rool according to the story which to be performed (Mulyono,1975: 158). Story of wayang beber sources from Javanese history around Majapahit Kingdom, especially the story of Jaka kembangkuning.
2) Wayang Kulit (Purwa)
Wayang Purwa is the wayang show which the performing take story sources from Ramayana and Mahabharata. The roll of the performance actually can be wayang kulit, wayang golek or wayang wong. The ward of purwa come from parwa means a part from Mahabharata epict. Within Javanese society all the older generation side that the ward of purwa the same with purba. So that wayang purwa is also give meaning as wayang performance which tell story from the oldest period (Purba).
3) Wayang Madya
Wayang Madya has distinctive feature: the body posture is devised to become two part, half up to be wayang purwa but half down to be wayang gedog. This puppet is made from leather, to be carved and painted look like wayang purwa. The performance uses gamelan pelog of tuning system. The orchestra and vocal also use specific for wayang madya. The story source is Serat Pustaka Raja Madya, which telling of story about heritage from Pndawa since Dipayana orParikesit until Jayabaya in Mamenang.
4) Wayang Gedhog
Wayang Gedhog is made from leather, carved and painted look like wayang kulit purwa. The story source from cycle of Panji, the mind characteristic called Panji Asmasabangun or Inu Kartapati from Jenggala and Dewi Sekartaji from Kediri. The form of wayang gedhog has distinctive feature such as wearing tekes on the had and rapekan. The performance of wayang gedhog almost the same with wayang madya.
5) Wayang wasana.
There are many kinds of wayang wasana as followed: wayang Klithik or wayang Krucil; which made from timber only the hands made from leather. The story usually taken from Serat Ménak (hikayat Amir Hamzah) or Babat (Damarwulan). Wayang Suluh are made from leather the posture look like human, to express characteristics of revolution era. Wayang Wahyu, this puppet are made from leather to express characteristics the straggle of Jesus. It’s including the angles and the evils. This puppet performs only for Christianity ceremony. Wayang Pancasila, It looks like wayang purwa but given attribute as revolution heroes. The performance is also like wayang purwa, but the story token from Indonesia History. Wayang Dupara is specially wayang to express the historical characteristic around Mataram Islamic period. Wayang Sadat included wayang media for developing Islamic religion.
Basically among many kinds of wayang as called above, eventhouhg the story source and the style of the puppets deferent, but if it seem from performance there have similarity. All of them are included the performance art of pedalangan. At list there are seven aspects which connected in Seni Pedalangan, such as: Drama (seni drama), literature (seni sastra), painting (seni lukis), craft (seni kriya), vocal (seni suara), music (seni karawitan), and dance (seni tari).
By the aspect of drama, wayang performance can be knewn and to be understood the meaning and the philosophy of values from the all story. From the literature aspect can be heard and understood the expression of language of pedalangan which very aesthetic. In general pedalangan uses the tradition Javanese language, as especially in East Java, Central Java, and West Java use Javanese grammar which also collaborate with Kawi. By following the idioms of Kawi within language of pedalangan, to expose the impression specific and wonderful. By aspect of painting can be seen the form and scads of color also accessories to be fantastic and representative according to characteristic and psychology of wayang. By this way, audiences will be easy to make different between one character and other.

C. The development of the shape and form of leather shadow puppet
up to the present

When wayang kulit first appeared? There are many differences of opinion among scholars about this question. According to the Javanese chronicles, Babad Tanah Jawi, as explained in the book by R,M. Sajid entitled Sejarah Wayang Beber, 1980, Suryawisesa of the Jenggala Kingdom in East Java (1145 AD) started to draw the form of wayang purwa on leaves of the tal tree (siwalan leave). The form were drawn on these leaves because at that time paper was not known yet in this area. Since tal leave are only about 3 cm wide the picture were very small, and their form was look like human figure (Wirastodipuro, 2006: 603).
Brawijaya V, the last king of the Majapahit kingdom, had a son called Prabangkara who was ordered to learn about drawing and coloring wayang picture. He modeled his drawing on old black and white picture which he shaded with variety of new colors. As an example, the accessories of a king had to be different from those of a knight or a servant. Because of his skill in the art of drawing and coloring wayang (nyungging), he also called Sungging Prabangkara.
Raden Patah , the 13th son of Brawijaya, ruled the Demak Kingdom from 1481 – 1518 AD with the title Sultan Syah Alam Akbar Sayidin Panetep Panata Gama, and is said to have been very fond of wayang performances. At that time, the picture of wayang beber were still human in form. The Demak kingdom was the first Islamic kingdom on the Island of Java, and for his reason, it did not allow wayang picture which showed true human form. The Islamic leaders (Wali) discussed the matter to try and find a way to solve the problem so that wayang performance could continue to be held without violent Islamic laws. They finally reached a decision that the implementation of wayang performance should be held under the supervision of Sunan Kalijaga, an Islamic leader who was also a native of Java and an expert on Javanese culture.
Eventually, the humanlike wayang pictures were redesigned according to human characteristics but not in human form. They became much longer and took on completely colored in different shapes, although some pictures continued to be drawn in the form of wayang beber, in which several picture were drawn on a single long sheet of leather.
In later developments, wayang puppet was created individually to represent different characters, each separate from the other, which could be moved and brought to life, just as in modern day wayang kulit.
In order to adapt the traditional moral norms, the female characters wore kemben, a piece of cloth to cover the chest, unlike the Prambanan temple relief which depict the Ramayana story and show female characters with bare breasts, similar to the jangger dancer in Bali prior to the 1930 (Wirastodipuro,2006: 605).

D. Wayang as a missionary media of Islamic in Indonesia

Wayang was as a missionary media for Islamic development in Indonesia since Demak Kingdom. At that time Wali Sanga already used wayang performance as missionary media, wayang was a part from Javanese culture, of course wayang always clause with Javanese people. By using wayang performance, the Islamic leader (Wali) could teach the Islamic doctrine easily. Wayang was very flexible to be used for missionary media, especially for Islamic, because wayang has many aspect can be approached as followed.
1. Psychologies; wayang can penetrate feeling from ratio and the ratio serve directed to knowledge solely.
2. History; In fact that wayang has seem as hobby not only Javanese but almost all Nusantara society from long time a go. It was not only by the low level society but also by the high level society.
3. Pedagogy; Wayang has fully values of education, so that wayang is very important to be conserved.
4. Politic aspect; by using wayang as media, so that the missionary of Islamic does not to get difficulties, can be resifted by all society, wither like or dislike toward Islamic if it was compared with other way.
5. Economic aspect; by wayang performance the fee of missionary would be creeper and more effective than other media.
6. Practice; within wayang story fully philosophy value which relevant with Islamic doctrine.

E. Wali Sanga and Wayang

There are many people predicts that wayang purwa created by Hinduism and Budhism. Otherwise they interpret that wayang from India. Even though if we show the wayang to Indian they don’t know any thing. Not many people know that wayang was builed and created by Wali Sanga and involve Islamic education values. As Siswaharsaja said that, because of connected with Islamic values within wayang performance does not seem clearly, which easily to understand (Zarkasi, 1996: 69).
F. Wali Sanga build up Wayang Purwa to against
Polytheism and for Missionary of Islam

Majapahit kingdom at 1443 Saka basic Budhism change to basic of Islamic (Demak), than wayang Beber were boiled up to become wayang kulit by Wali Sanga, every character separated as individually character. By this way, the Islamic leader’s means already to be able to against the polytheism elements, because Islam has three (3) kinds law of picture as following: wenang (mubah), makruh, and musyrik. Mubah is all of pictures which to explain about education, natural phenomena, animal, and so on. Makruh is all picture which to express immorality, pornography, and so on. Musyrik is all pictures which to make people become wrong worship, they do not believe to the God any more (Zaekazi, 1996: 69).

G. The Philosophy of Wayang Kulit.

Wayang is a Javanese tradition performing art, which contains Javanese culture massages and philosophical values as the way of life, leadership morality, education, and religion. Values in the wayang kulit related with Javanese philosophical. According to Javanese tradition, the story of Wayang conventionally involves multi dimensional philosophy. The contents of the stories convey about concept of human life. Beside, this story also contains many kinds of symbols lead to the meaning of human life as part of macrocosms, values structure, and conveys the essence of human being. Totally, the story organize human consciousness, that is how the relation between human and God, human and others, and human and themselves. This paper also discusses about philosophical value in Javanese wayang kulit covering the puppets, performance, and the story.
Firstly, the meaning of the name wayang kulit. Wayang kulit are made out of leather (Javanese: wacucal) or skin, which means that only the outer layer. If we wish to know the deeper meaning of a story, we must first peel back the outer layer and analyze the message it contains (Wirastodipuro, 2006: 635). In general, at the traditions wayang kulit performance is ended by a dance called “golek”. The word “golek” means to search for something, so it represents a suggestion for the audience to search for the deeper meaning contained in the performance.
According to Poerwadarminta (1939), the word wayang means: (a) the form of an object which occurs when a light is shone on the object. (b) The shape of a person or other object made from leather. Long time a go, wayang kulit was usually viewed from behind of screen, in which case all that was visible were the shadows. The actual puppets could only be seen from in front of the screen. This means that in this life, not all problems can be seen clearly and many are covered by a screen, making them difficult to understand. For this reason, we should always try to remove the screen which is covering up the real problem.
Secondly, the meaning of the performance. A wayang kulit performance is made up of several different pieces of equipment, each of which has a particular meaning, as follows:
a. The white screen which is set up in front of the dalang symbolizes the vast universe. The top of the screen represents the sky and is painted black, dark blue or dark red. It is known as plangitan which means the sky or heavens. The bottom of the screen, the color of which is designed to match the upper part of the screen, represents the earth and is known as the palemahan or earth.
b. The banana trunk, which placed below the screen and is used to hold the puppets, symbolizes the earth which gives life to mankind.
c. The blencong or lamp which lights the screen, symbolizes the sun which lights up the world.
d. The gamelan, which sound throughout the wayang kulit performance, plays a variety of different pieces which can evoke different moods, from happy to sad, terrifying to spirited, such as for accompanying battle scenes. It represents the different rhythms of life as we travel through the world.
e. The screen (kelir) and lamp (blencong) also symbolize the macrocosm and the story performed tells of human life in the microcosm. Thus, each wayang kulit story describes the relationship between the macrocosm and microcosm, in particular between the creator and mankind (Wirastodipuro, 2006: 637).
Thirdly, the meaning of the screen before the performance begins. Before beginning the wayang kulit performance, all that can be seen the empty screen with the gunungan or kayon (mountain – like puppet) placed in its centre, illuminated by blencong or lamp. This describes an empty world before the wayang characters appear, as the puppets are still lined up to the right and left of the screen (simpingan). The dalang has already taken his seat and has already decided what story is to be performed, including the details of each scene. The dalang may not deviate from the main plot and must ensure the continuation of the story from start to finish. The meaning of this is that everything that happens in this world has already been predestined to happen by the creator. The dalang is simply carrying out what has been destined to happen.
Zoedmulder (1990: 296) describes the above representation with the following words: “…it all describes God’s power to determine everything before the world was even created. All the stories have been created and performed in God’s mind before the puppets appear on the screen the world. In a place which is desolate and silent because human form does not exist yet …….when the puppets are finally placed on the face of the screen, the story which has been determined can no longer be changed…”
Fourthly, the lessons contained in the story. The story of wayang performance contains many kinds of education values, which can improve and refine of moral and human characteristic. These values of education included:
a. Lessons to provide spiritual understanding; from the beginning of live in the world where all things are created, to life in this world, and then continuing to eternal life in the next world.
b. Giving advice about the danger of worldly desires, improving moral behavior in society, and teaching about the process of human life from birth until death.
Hasim Amir (1991) stated that in wayang performances there are approximately 20 ethical values, some of which explain about the following:
1. True perfection
2. True unity
3. Truth
4. True honesty
5. True justice
6. True wisdom
7. True strength
8. True responsibility
9. True determination
10. True freedom, and so on.
Some of these “ethical values” are presented by the dalang through the story. It is therefore important for the audience to follow closely and pay good attention the dalang’s talks.
The dalang speaks in Javanese with elegant and flowery language, interprets at times with ancient Javanese or Kawi. Below is an example of a passage spoken by the dalang which describes the situation in a particular country where everyone lives prosperously and serves their country devoutly.
Nagari panjang punjung, pasir wukir, gemah ripah, loh jinawi, tata tentrem, karta raharja. Para kawula abdi dalem mantri bupati samya sayuk rukun, saijeg saeka kapti denya ngangkat karyaning praja.
This means:
“In a famous land with fertile soil, all live peacefully and prosperously. All the people and the rulers live in harmony for welfare of their country”.
Members of audience who do not understand Javanese will of course have trouble capturing the true meaning. For this reason, the dalang sometimes uses language and words which are more easily understood, at times using words from the Indonesian language or other foreign language (Wirastodipuro, 2006: 639).
In conclusion, from the above explanation it can be seen that wayang kulit performance contains a wide range of moral lessons and advice, which to be very important for human life. The understanding of philosophical values in the wayang is hoped to give contribution to wild society and every one become good morality, good personality, good wisdom, and being able to bring our life to be better future.

REFERENCE

Murtiyoso, Bambang, Waridi, Suyanto, Kuwato, Harijadi Tri Putranto., Pertumbuhan dan Perkembangan Seni Pertunjukan Wayang. Surakarta: Citra Etnika, 2004.

Hazim, Amir, Nilai-Nilai Etis Wayang. Jakarta: Pustaka Sinar harapan, 1997.

Mulyana, Sri, Wayang Asal-Usul Filsafat dan Masa Depannya. Jakarta: Alda, 1975.

Poerwadarminta, W.J.S., Baoesastra Djawa. Batavia: J.B. Wolters’ Uttgevers-Maatschappu n.v., 1939.

UNESCO, Wayang Indonesia Performance. Livret Program Book. Jakarta: SENAWANGI & PT Gramedia, 2004.

Wirastodipuro, KRMH. H., Ringgit Wacucal Wayang Kulit Shadow Puppet. Solo: ISI Press, 2006.

Zarkasi, Effendy, Unsur-Unsur Islam Dalam Pewayangan Telaah atas Penghargaan Wali Sanga terhadap Wayang untuk Media Dakwah Islam. Sala: Yayasan Mardikintoko, 1996.

Zoetmulder, Manunggaling Kawula Gusti Pantheisme dan Monisme dalam Sastra Suluk Jawa. Jogyakarta: Kanisius,1990.

WAYANG IN INDONESIA

Teori Pedalangan I No Comments »

Penelitian Hibah Kompetensi

Teori Pedalangan I No Comments »

IMPLEMENTASI PESAN MORAL DAN BUDAYA
UNTUK ANAK USIA DINI MELALUI PRODUK KREATIF PENTAS WAYANG PURWA

Oleh DR. Suyanto, S.Kar., M.A.

Abstract

This essy entitled “Implementation of Morality Impression and Culture for Children by Creative Product of Wayang Purwa Performance”. In general, Wayang performance contains Javanese culture massages and philosophical values as the way of life, morality, education, and religion. Wayang Purwa means a kind of Javanese wayang which explore the story from Mahabharata or Ramayana eppic.
Wayang does not only exist in Java or Indonesia, but also suround the world. It has been decreed and proclamed by UNESCO on 7 November 2003, that Wayang Indonesia was as a Masterpiece of the Oral and intangible Heritage of Humanity, or a Cultural Masterpeace of the World. On the one hand, it was a greate achievement for Indonesia, but on the other hand, we have a serious problem that nowadays there are not too many people in Indonesia know about wayang.
We have to think about the next, what must we do for wayang? Our generation need to understand about the wayang, becousse wayang involves many kind of phylosophy values. Wayang has also education values which useable to build up psicology’s growed of children, so that they will become good personality. By understanding of wayang’s values, they will aware how important to know about wayang story.
One of important thing is how to bring our young generation to recognize and to love toward wayang, particularly the kinds of caracteristic of Wayang Purwa. One of alternative is gives an experience as beginning as posible by thouching, whacting and doing wayang, whic according to caracteristic of children.

Key words: wayang, value, children

A. Pendahuluan

Makalah ini merupakan perasan dari penelitian Hibah Kompetensi yang dibiayai oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional, sesuai dengan Surat perjanjian Pelakanaan Hibah Kompetisi Nomor: 221/SP2H/PP/DP2M/V/2008, tanggal 30 Mei 2009, yang penulis lakukan di wilayah Solo Raya; khususnya mengenai produk kreatif pentas wayang untuk anak usia sekolah SD dan SMP. Di dalam kerangka mewujudkan semboyan Solo spirit of Java, event-event budaya dan kegiatan produktif kreatif yang mengandung nilai-nilai keunikan itu perlu dipadukan sebagai bagian yang utuh dari pencitraan (branding) Solo Raya. Keragaman budaya lokal di Solo Raya layak mendapat perhatian untuk dikembangkan agar menghasilkan karya yang inovatif sehingga dapat mencerminkan keunggulan bangsa sekaligus berdampak pada pengokohan budaya lokal.
Pertunjukan wayang, terutama wayang kulit purwa, merupakan salah satu karya budaya Bangsa Indonesia khususnya nenek moyang orang Jawa yang sarat dengan nilai-nilai kehidupan, baik religi, filsafat, pendidikan (budi pekerti), dan sebagainya. Oleh karena itu tidak mengherankan apabila UNESCO memproklamirkan, bahwa wayang merupakan salah satu karya agung warisan budaya dunia non-benda (a masterpiece of oral and intangible heritage of humanity) yang perlu dilestarikan.
Pengertian non-benda dalam konteks ini adalah hal-hal yang tidak dapat diraba, yaitu tentang kandungan nilai dalam seni wayang yang luar biasa dan dihargai oleh dunia itu. Ini bukanlah semata-mata sanjungan belaka untuk membanggakan diri. Akan tetapi, itu merupakan cambuk bagi bangsa Indonesia untuk introspeksi dan melihat ke depan apa yang harus diperbuat, agar nilai-nilai yang terkandung dalam seni wayang itu menjadi lebih berarti bagi kehidupan manusia.
Ditinjau dari aspek pertunjukannya, wayang Jawa terdiri dari beberapa macam; di antaranya adalah Wayang Purwa, Wayang Gedhog, Wayang Madya, dan Wayang Wasana. Wayang purwa pada umumnya menggelarkan lakon yang bersumber pada siklus ceritera Ramayana dan Mahabharata; Wayang Gedhog bersumber pada siklus ceritera Panji; Wayang Madya besumber pada siklus ceritera Madya, yaitu ceritera mengenai tokoh-tokoh keturunan Pandawa setelah raja Parikesit pada akhir zaman kerajaan Hastina. Wayang Wasana adalah pertunjukan wayang yang mengambil ceritera dari kisah-kisah kerakyatan dan sejarah; pertunjukannya berupa wayang suluh, wayang kancil, wayang Pancasila, wayang perjuangan, dan sebaginya. Adapun yang dimaksud wayang dalam penelitian ini adalah pertunjukan wayang kulit yang juga lazim disebut Wayang Purwa.

B. Pesan Moral dan Budaya dalam Wayang

Sebagaimana dinyatakan oleh Susilo (2000: 74) bahwa, wayang secara tradisional adalah intisari kebudayaan masyarakat Jawa yang merupakan warisan turun-tumurun, dan secara konvensional telah diakui bahwa ceritera dan karakter tokoh-tokoh wayang itu merupakan cerminan inti dan tujuan hidup manusia. Penggambarannya sedemikian halus, penuh dengan simbol-simbol (pralambang dan pasemon) sehingga tidak setiap orang dapat menangkap pesan atau nilai-nilai yang ada di dalamnya. Kehalusan wayang merupakan kehalusan yang sarat dengan misteri. Hanya orang-orang yang telah mencapai tingkatan batin tertentu saja yang mampu menangkap inti sari dari pertunjukan wayang.
Wayang pada hakikatnya adalah simbol dari kehidupan manusia yang bersifat kerokhanian. Sebagai kesenian klasik tradisional, wayang mengandung suatu ajaran yang bersinggungan dengan hakikat manusia secara mendasar. Di antaranya ialah ajaran moral yang mencakup moral pribadi, moral sosial, dan moral raligius (Nugroho, 2005: 11). Pertunjukan wayang menggelarkan secara luas mengenai hakikat kehidupan manusia dan segala di sekitarnya serta rahasia hidup beserta kehidupan manusia. Melalui pertunjukan wayang manusia diseyogyakan merenungkan hidup dan kehidupan ini utamanya mengenai kehidupan pribadi yang berhubungan dengan sangkan paraning dumadi dan apa yang dapat dilakukan dalam menghadapi kehidupan di dunia yang tidak lama ini.
Anderson (1996) berpendapat bahwa, wayang sebagaimana “sistem” etika dan metafisika yang lain, mempunyai pretensi untuk membeberkan pengertian tentang alam semesta. Kendatipun sebagian ceritera berdasarkan epos Ramayana dan Mahabharata dari India, tetapi mitologi wayang Jawa merupakan upaya dalam kerangka menyelidiki posisi eksistensial orang Jawa secara puitis, korelasinya dengan tatanan alam kodrati dan adikodrati, dengan orang lain dan dengan dirinya sendiri. Sebagaimana diutarakan oleh Rajagopalachari (dalam Murtanto, 2009: 9) bahwa mitologi merupakan bagian integral dari “agama”. Mitologi adalah bagian mendasar bagi suatu agama dan kebudayaan nasioal, sebagai kulit dan kerangka yang melestarikan sari dan cita rasa susatu agama dan bangsa. Pengertian bentuk sama mendasarnya dengan isi. Orang tidak dapat memeras agama dan menyarikan isinya dalam dirinya sendiri. Jika itu terjadi, maka agama tidak akan berguna dan tidak akan bertahan lama. Setiap kebudayaan besar membutuhkan mitologi dan tokoh-tokoh suci sebagai fondasi spiritual yang stabil, serta sebagai inspirasi dan pembimbing guna memberi pencerahan bagi kehidupan.
Bagi orang-orang di zaman moderen yang beranggapan dirinya sebagai manusia serba ilmiah dan serba rasional, tentu saja memandang wayang sebagai suatu yang tidak rasional dan tidak masuk akal, karena wayang hanyalah dongeng, khayalan dan mitos belaka. Memang mitos dalam dunia pewayangan merupakan simbol-simbol yang mampu memukau dan membangunkan daya irrasional, serta menggetarkan jiwa manusia. Jika diamati secara cermat dan dihayati dengan sungguh-sungguh, pertunjukan wayang mengandung kajian filsafati sekaligus mistik. Istilah mistik dalam hal ini tidak identik dengan klenik dan takhayul sebagaimana kebanyakan orang memberi pengertian. Akan tetapi mistik yang berasal dari kata Yunani mistikos, yang berarti “misteri” atau “rahasia”. Jadi yang dimaksud mistik dalam hal ini adalah hal-hal rahasia yang berkait dengan keyakinan, bahwa dalam kehidupan ini manusia dapat mengalami kesatuan transendental dengan yang Maha Kuasa, dengan melalui meditasi (Susilo, 2000: 74-75).
Pendapat Sarsita yang dikutib oleh Sena Sastra Amidjaja. (1964) menyatakan bahwa, setiap pertunjukan wayang kulit pada dasarnya merupakan lambang perjuangan batin, dalam berkompetisi, antara prinsip baik dan prinsip buruk di dalam kehidupan manusia pada umumnya, atau dengan istilah lain antara mistik dan magi. Pertujukan wayang kulit terdiri dari berbagai adegan yang saling berhubungan erat antara satu dengan lainnya. Masing-masing adegan melambangkan fase tertentu dari kehidupan manusia, dan keberadaan fase-fase itu bersifat abadi. Akan tetapi dengan sengaja ataupun tidak hal itu selalu diselubungi dengan kabut mistik, agama, buah fantasi penciptanya, yang kemungkinan sangat tebal keberadaannya. Apabila dianalisis secara seksama perbandingan itu akan nampak nyata. Oleh karena itu hampir senantiasa kembali dapat ditemukan unsur-unsur secara terurai yang membentuk susunan ketasawufan sepanjang waktu itu.
Penulis pada dasarnya setuju dengan pendapat-pendapat tersebut di depan, akan tetapi ada hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam memberikan makna pertunjukan wayang. Sebagai seni pertunjukan, wayang tidak dapat lepas dari hakikat pertunjukan itu sendiri, di antaranya selain mengandung aspek filsafati yang berupa nilai-nlai ajaran hidup, juga terdapat kesan-kesan hiburan semata. Hal ini lazim disebut oleh masyarakat Jawa bahwa, wayang selain sebagai tontonan juga menjadi tuntunan. Sejauh mana orang memberikan makna terhadap pertunjukan wayang itu sesungguhnya bergantung pada pemahaman dan kepentingan tiap-tiap individu terhadap wayang itu.
Keindahan dalam seni pertunjukan wayang meliputi seluruh kandungan nilai yang tersirat di dalamnya. Maka pengertian indah dalam pertunjukan wayang mempunyai lingkup pengertian sangat luas. Indah tidak berarti hanya tampilan tokoh wayang yang bagus, halus, rumit, berwarna-warni; atau suara gamelan yang mengalun disertai nyanyian swarawati yang merdu saja, tetapi hal yang lebih penting dari pada itu adalah pesan-pesan yang disampaikan oleh dalang dalam bentuk sajian secara utuh, baik ungkapan tentang kebenaran, kejahatan, kegembiraan, maupun kesusahan, yang mampu menyentuh hati para penonton atau penggemarnya. Itulah yang dimaksud keindahan dalam seni pertunjukan.
Sebagaimana konsep estetika pedalangan menurut Najawirangka (1960: 1: 57) seorang guru dalang di keraton Surakarta pada masa itu, bahwa keindahan dalam seni pertunjukan wayang itu ditentukan oleh penguasaan pengetahuan (kawruh) yang dikemas dalam sepuluh istilah sebagai berikut: (1) Regu, artinya pada waktu sore tampak berwiba; (2) Greget, artinya pada saat suasana marah berkesan sunguh-sungguh; (3) Sem, maksudnya romantis; (4) Nges, pada adegan sedih dapat menyentuh hati penonton; (5) Renggep, artinya selalu semangat; (6) Antawacana, artinya wacana dalang sesuai dengan suasana atau karakter wayang yang ditampilkan; (7) Cucut, artinya lucu atau jenaka, mampu membuat penonton tertawa segar; (8) Unggah-ungguh, artinya dalang menguasai kaidah-kaidah tata krama pakeliran misalnya: penerapan tata bahasa, silsilah, tanceban wayang, dan sebagainya; (9) Tutuk, artinya dalang memiliki artikulasi wacana jelas; (10) Trampil, artinya trampil dalam memainkan wayang, menggubah ceritera, menyingkat, mengulur, menguasai berbagai unsur garap pakeliran, dan pengethuan lain-lain yang berhubungan dengan keperluan mendalang.
Sebagaimana telah dinyatakan oleh UNESCO (2004), bahwa wayang merupakan salah satu karya agung warisan budaya dunia non benda, secara sosiokultural telah melekat dalam keyakinan masyarakatnya. Jenis wayang yang berkembang di daerah Surakarta cukup beragam, akan tetapi pengembangan bentuk kekaryaan pentas yang secara khusus dikemas untuk pembelajaran anak-anak usia sekolah dasar dan menengah belum ada data konkret yang tertata. Meskipun sering diselenggarakan festival dalang anak-anak sewilayah Solo Raya, sebagaimana yang diselenggarakan oleh Taman Budaya Surakarta (TBS), akan tetapi belum tersedia bentuk naskah pedalangan yang memang dikemas untuk keperluan pentas anak-anak sekolah. Demikian pula boneka wayang yang disediakan oleh pengrajin wayang, hingga sekarang belum ada pengrajin yang membuat wayang yang khusus untuk keperluan pentas khusus bagi anak-anak seusia sekolah, kekaryaan mereka pada umumnya masih tidak beranjak dari konvensi yang ada dan bergantung pada pesanan para pelanggannya saja belum ada pemberdayaan secara optimal. Oleh karena itu para pengrajin yang berpotensi itu tidak pernah menghadapi tantangan untuk mengembangkan kreatifitasnya. Demikian pula seniman dalang sebagai pelaku pertunjukan wayang kulit, secara kuantitas cukup banyak dan berpotensi, tetapi belum diberdayakan secara optimal dalam kerangka pengembangan karya wisata seni dan peningkatan ekonomi kreatif. Berpijak dari fenomena itu, potensi budaya tradisi wayang, baik dalam bentuk tradisi maupun non tradisi perlu dikembangkan sebagai model pengembangan industri kreatif dalam bentuk seni pentas wayang berbasis anak sekolah. Hal ini penting dilakukan dalam rangka menghadapi tantangan ekonomi kreatif serta menjaga kekokohan budaya lokal khususnya keberlangsungan seni pentas wayang kulit.
Kemajuan peradapan masyarakat yang berpacu dengan perkembangan budaya tehnologi dan tuntutan ekonomi kreatif, perlu disikapi secara dini dengan mengelola perkembangan usia anak di masa-masa awal pertumbuhan intelegensinya. Derasnya pengaruh budaya global tidak perlu lagi menjadi alasan tergesernya kebudayaan lokal, karena sumua itu bergantung pada usaha dan kemampuan kita untuk mengelola. Perhatian dari berbagai pihak menjadi sangat penting dalam hal ini, terutama pihak-pihak yang berkompeten dalam pemerintahan. Semua ragam dan jenis seni budaya yang ada di negeri ini adalah milik bangsa Indonesia, sudah barang tentu kita yang harus memperhatikan, mencintai dan memeliharanya. Moto ataupun semboyan tentang pelestarian budaya tidaklah cukup diucapkan oleh para pejabat tinggi ketika memberi sambutan dalam suatu kongres budaya ataupun para seniman ketika berdemonstrasi, yang lebih penting perlu adanya langkah-langkah riel yang harus dilakukan.
Anak adalah calon generasi penerus yang merupakan aset utama dalam pelestarian dan pengembangan budaya bangsa ini. Daya pikir anak ibarat kertas putih yang belum ada tulisannya, kelak anak-anak kita akan menjadi apa saja sesungguhnya salah satu aspek yang menentukan adalah cara kita mendidik sejak awal. Anak-anak usia sekolah SD/SMP adalah usia dini yang kemungkinan besar relatif mudah dididik dan diarahkan kepada suatu objek yang dipandang menarik. Anak-anak seusia ini belum banyak mengenal apa yang ada di sekitarnya. Mereka akan mudah tertarik pada sesuatu yang dirasa lebih dekat dengan dunia mereka, baik bentuk, karakter maupun nilai yang dikandung oleh suatu objek tertentu.
Wayang kulit purwa merupakan produk kreatifitas seni yang mengandung nilai estetika dan etika sangat tinggi, pada umumnya pertunjukan wayang bukan untuk konsumsi dunia anak melainkan untuk orang dewasa. Akan tetapi wayang purwa juga mengandung nilai-nilai yang dipandang penting untuk membangun pertumbuhan kepribadian anak, karena di dalam pewayangan itu banyak simbol-simbol ketauladanan yang mencerminkan nilai-nilai yang maslahat bagi kehidupan. Nilai-nilai inilah yang perlu dilestarikan dan dikenalkan sejak dini kepada anak-anak kita, dalam rangka membentuk kepribadinnya sebagai bangsa timur. Yang perlu menjadi pemikiran adalah bagaimana anak-anak kita mencintai seni pertunjukan wayang dan menyadari spenuh hati betapa pentingnya nilai-nilai dalam dunia pewayangan itu, serta mau menjadi pelaku tanpa ada paksaan dan pemerkosaan hak anak. Akhir-akhir ini banyak bermunculan dalang-dalang cilik yang dilombakan dengan menyajikan lakon-lakon yang tidak proporsional bagi dunia mereka, misalnya anak seusia sekolah SD menyajikan pakeliran padat lakon Ciptaning, Kangsa Lena, Anoman Duta, dan sebagainya, pada hal naskah-naskah itu garapan mahasiswa S1. Dengan demikian sangat jelas bahwa gagasan yang diungkapkan dalam karya-karya itu bukanlah produk yang berbasis anak.

C. Perlunya Model Kemasan Pertunjukan Wayang Berbasis Anak

Mengacu pada fenomena masyarakat dewasa ini, dipandang perlu adanya suatu model kemasan pertunjukan wayang berbasis anak yang juga akan menarik bagi dunia wisata anak. Kemasan itu akan memuat aspek-aspek garab yang mencakup: bentuk boneka wayang, cerita, dan bentuk pertunjukannya, yang khusus dikemas untuk keperluan pementasan seni wayang untuk anak-anak usia sekolah SD dan/atau SMP; dengan tidak merubah ataupun menghilangkan ciri khas wujud dan karakter wayang tradisional. Hal ini menjadi pertimbangan penting, karena seni wayang secara visual memiliki konvensi budaya yang sangat kuat di mata masyarakat (Jawa khususnya). Oleh karena itu pengenalan wayang bagi anak-anak merupakan pengantar mendasar untuk memahami tokoh-tokoh wayang secara dini, sehingga anak-anak itu semakin dewasa pemahaman terhadap tokoh-tokoh wayang itu semakin mendarah daging.
Tujuan penelitian ini adalah untuk menggali dan mengembangkan seni pertunjukan wayang kulit melalui pemberdayaan seniman dalang dan kriyawan wayang, serta anak-anak di sekolah dasar dan menengah, dalam kerangka pengokohan budaya wayang kulit, dan pembangunan kepribadian generasi penerus, serta peningkatan industri kreatif di wilayah Solo Raya. Untuk mencapai terget tersebut perlu kegiatan dalam waktu tiga tahun dibagi dalam 3 tahap yakni.
Pada tahap I kegiatan diarahkan pada identifikasi bentuk pertunjukan wayang kulit di wilayah Solo Raya. Kajian dilakukan dengan pendekatan eksploratif, wayang yang ada di wilayah Solo Raya sebagai objek penelitian akan diidentifikasi gaya maupun bentuk penyajiannya. Keunikan visual atau gaya wayang pada dasarnya juga terwujud karena efek dari bahan, bentuk, dan konstruksi, serta naskah lakonnya. Berdasarkan konsep tersebut maka wayang perlu dibahas untuk dirumuskan karakteristiknya.
Secara struktur wayang diidentifikasi selanjutnya akan dianalisis untuk ditemukan karakteristik yang dapat dikembangkan sebagai sumber ide pengembangan bentuk sajian berbasis anak, baik dari sisi seni rupa maupun dari seni pertunjukannya dalam upaya mendukung penanaman pesan moral pendidikan moral anak-anak usia sekolah khususnya di wilayah Solo Raya. Untuk mendukung rumusan model tersebut kajian diarahkan pula pada pendalaman pribadi anak secara biologis yang akan ditemukan karakteristik anak terkait dengan selera dan keinginan anak pada dunia hiburan dan seni. Anak merupakan calon pengguna maupun sebagai calon pelaku. Memahami informasi pengguna maupun pelaku seni penting dilakukan, dalam rangka memahami perilaku pengguna maupun pelaku seni.
Pendekatan fenomenologi memandang perilaku manusia, apa yang mereka katakan dan apa yang mereka lakukan adalah sebagai suatu produk dari bagaimana orang melakukan tafsir terhadap dunia mereka sendiri (Feldman, 1967). Dengan demikian pada penelitian ini pendekatan fenomenologis dipinjam untuk memahami makna dari berbagai peristiwa dan interaksi manusia dalam situasinya untuk menemukan karakteristik gaya hidup secara umum. Meminjam teori kepribadian dalam ilmu psikhologi yang menyatakan, bahwa untuk memahami kepribadian berarti mengenal manusia dihubungkan dengan situasi lingkungannya yang merupakan pengalaman konkrit, dari aspek yang umum sebagai manusia dan ciri-cirinya yang khas dan unik. Model yang baik adalah model atau desain yang dapat menjawab esteem needs, social needs, security needs, dan physiological needs, maka desain harus memperhatikan faktor biologi manusia. Hasil temuan tentang karakteristik anak akan menjadi informasi penting untuk perumusan media dan naskah pentas wayang kulit berbasis anak.
Kegiatan tahap II, diarahkan pada uji coba hasil rumusan model pentas wayang kulit berbasis anak. Uji coba dalam perwujudan media wayang, naskah, dan pementasan di beberapa pelaku seni pertunjukan wayang dan pengrajin benda kria atau desainer. Dengan strategi pemahaman teoritis dan drill pengrajin dilatih untuk membuat wayang kulit untuk anak; anak diajak dan dilatih menjadi dalang dan diajak mengikuti festival pentas wayang kulit purwa di Solo Raya; Mengingat kegiatan ini lebih ditekankan pada kegiatan uji coba model maka hasil kegiatan akan dianalisis untuk dievaluasi. Hasilnya akan dilakukan penyempurnaan desain dan utamanya pada strategi-strategi yang penting dipahami oleh pelaku seni wayang dan dapat diterima masyarakat. Penyempurnaan ini akan dikemas dalam sebuah buku panduan pengembangan wayang berbasis anak yang di dalamnya memuat strategi model pengembangan, contoh bentuk media, dan contoh naskah.
Tahap III, adalah tahap penghiliran hasil secara umum kepada masyarakat. Hasil temuan akan disosialisasikan melalui kegiatan pelatihan dan pendampingan di masyarakat secara luas, khususnya di Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah serta Sanggar seni. Melalui kegiatan pelatihan dan pendampingan diharapkan minat anak terhadap seni wayang kulit berbasis anak semakin meningkat, tanpa disadari memberikan dampak pada perilaku anak karena pesan moral yang terkandung dalam wayang kulit berbasis anak. Pihak sekolah atau Dinas Pendidikan dapat menangkap posistif hasil tersebut selanjutnya dapat mempertimbangkan dalam penyusunan kurikulum Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah.
D. Lakon Pakeliran Dalang Bocah yang pernah disajikan

Berikut ini adalah sejumlah repertoar lakon pakeliran yang disajikan oleh 41 dalang cilik peserta Temu Dalang Cilik Nusantara III 2009 di Taman Budaya Jawa Tengah di Surakarta pada tanggal 15–20 Juli 2009.
1. Pethilan adegan gara-gara dan perang samberan Gathutkaca (tanpa lakon), oleh GRM. Suryo Aryo Mustiko (Kota Surakarta).
2. Lakon “Nggeguru (Déwaruci),” oleh Rakha Alfirdaus Hikmatyar (Kabupaten Sukoharjo).
3. Lakon “Gathutkaca Jèdhi,” oleh Cendekia Ishmatuka Srihascaryasmoro (Kota Surakarta).
4. Lakon “Kangsa Léna,” oleh Pandu Condro Wicaksono (Kabupaten Grobogan).
5. Lakon “Babad Wanamarta,” oleh Pulung Wicaksana Nugraha (Kabupaten Klaten).
6. Lakon “Déwaruci,” oleh Hanang Sinardoyo (Kabupaten Klaten).
7. Pethilan adegan paséban jawi sampai dengan budhalan (tanpa lakon), oleh Pandam Aji Anggoro Putro (Kabupaten Wonogiri).
8. Lakon “Brajadenta mBaléla,” oleh Bian Diva Nurisa (Kota Surakarta).
9. Lakon “Adon-adon Rajamala,” oleh Canggih Tri Atmojo Krisno (Kabupaten Karanganyar).
10. Lakon “Wirathaparwa,” oleh Magistra Yoga Utama (Kabupaten Karanganyar).
11. Lakon “Si Jabang Tetuka,” oleh Wisnu Septiawan (Kabupaten Wonogiri).
12. Lakon “Anoman Duta,” oleh Arko Kilat Kusumaningrat (Kota Surakarta).
13. Lakon “Guwarsa–Guwarsi,” oleh Rizky Fauzyah (Kota Surakarta).
14. Lakon “Déwaruci,” oleh Guntur Gagat Tri Putranto (Kabupaten Sragen).
15. Lakon “Gathutkaca Lair,” oleh Gadhing Panjalu Wijanarko Putro (Kabupaten Sragen).
16. Lakon “Déwaruci,” oleh Bagas Priambodo (Kabupaten Pati).
17. Lakon “Babad Wanamarta,” oleh Wisnu Prilaksono (Kabupaten Pati).
18. Lakon “Kresna Duta,” oleh Adam Gifari (Kabupaten Boyolali).
19. Lakon “Palguna–Palgunadi,” oleh Pandu Gandang Sasongko (Kabupaten Sragen).
20. Lakon “Bima Bothok,” oleh Bayu Praba Prasapa Aji (Kabupaten Sleman).
21. Pethilan adegan gara-gara dan perang samberan Gathutkaca (tanpa lakon), oleh Rafael Wicaksono Hadi (Kota Surakarta).
22. Pethilan perang gagal (tanpa lakon), oleh Fakih Trisera Filardi (Kota Bekasi Barat).
23. Lakon “Banjaran Sari,” oleh Danan Wisnu Pratama (Kota Jakarta Selatan).
24. Lakon “Bima Ngaji (Déwaruci),” oleh Amar Pradhopo Zedha Beviantyo (Kabupaten Sukoharjo).
25. Lakon “Ontran-ontran Mandura,” oleh Yusstanza Razali (Kota Jakarta Selatan).
26. Lakon “Déwa Amral,” oleh Dwi Adi Nugroho (Kota Jakarta Selatan).
27. Lakon “Gandamana Tundhung,” oleh Bimo Sinung Widagdo (Kota Jakarta Barat).
28. Lakon “Bambang Sukskadi (Dadiné Pétruk Garèng),” oleh Galih Wahyu Sejati (Kabupaten Wonosobo).
29. Lakon “Wasi Jaladara,” oleh Dyo Maulana Akhirwan (Kota Jakarta).
30. Lakon “Wirathaparwa,” oleh Pramel Bagaskoro (Kota Jakarta Selatan).
31. Lakon “Babad Wisamarta,” oleh Anggit Laras Prabowo (Kabupaten Karanganyar).
32. Lakon “Rama Tambak,” oleh Anindita Nur Bagaskara (Kabupaten Wonosobo).
33. Lakon “Déwaruci,” oleh Handika Krisna Majid (Kabupaten Wonosobo).
34. Lakon “Ampak-ampak Astina (Gandamana Tundhung),” oleh Mahendra Wisnu Pradana (Kabupaten Wonosobo).
35. Pethilan perang gagal (tanpa lakon), oleh Abimanyu (Kota Bekasi Utara).
36. Pethilan adegan paséban jawi sampai dengan budhalan (tanpa lakon), oleh Sulthan Dzaky Trisnaji (Kabupaten Cilacap).
37. Lakon “Anoman Kridha,” oleh Ali Yudhistira (Kota Bekasi).
38. Lakon “Arimbaka Léna,” oleh Bima Aris Purwandaka (Kabupaten Bantul).
39. Lakon “Rama Tambak,” oleh Sihhono Wisnu Purwolaksito (Kabupaten Mojokerto).
40. Lakon “Aji Narantaka,” oleh Sindhunata Gesit Widiharto (Kota Semarang).
41. Lakon “Caru Mangan Caru,” oleh I Wayan Dian Anindya Bhaswara (Kabupaten Gianyar).
Dari 41 dalang cilik tersebut, hanya 6 anak yang menyajikan fragmen (pethilan) tanpa terbingkai oleh lakon tertentu; sedangkan 35 anak menyajikan repertoar lakon wayang kulit purwa yang menurut pengamatan peneliti bukan garapan standar untuk dunia anak. Lakon-lakon tersebut merupakan garap padat yang dikemas untuk ukuran dalang dewasa dan yang telah terampil, sehingga kesan-kesan yang memberikan pengalaman wisata budaya bagi anak tidak tercermin dalam pertunjukan tersebut.

E. Konsep Garap Wayang berbasis Anak Usia SD/SMP.

1. Bentuk pertunjukan wayang untuk anak usia sekolah SD/SMP ini masih mengacu pada nilai-nilai tradisi yang ada, serta ditekankan pada nilai-nilai rokhani yang bermanfaat bagi kemaslahatan umat manusia. Khusus untuk anak perlu ada penekanan nilai yang mendasar untuk pendewasaan anak yang diharapkan masih berakar pada budayanya. Diharapkan pada pengungkapnan nilai tersebut, berisi tentang budi pekerti dan kaedah-kaedah budaya jawa yang disesuaikan dengan tingkatan pendewasaan anak mengenai kepekaan rasanya. Hal ini dikandung maksud mengenalkan kembali tentang etika dan estetika Jawa.
2. Untuk mengungkapkan nilai-nilai tersebut, perlu dicari garapan-garapan unsur yang ada seperti, Lakon, sabet, karawitan, bahasa dan boneka wayang serta perlengkapan lain pendukunnya. Misalnya :
a. Garapan lakon. Berhubung cerita Mahabarata dan Ramayana masih sangat dikenal dan kadang masih menjadi pandangan hidup kelompok tertentu, masih relevan kita gunakan. Hanya pada bagian-bagian tertentu perlu adanya sanggit-sanggit baru yang lebih berhasil.
b. Garapan bahasa, diharapkan yang komunikatif. Hal ini dapat ditempuh dengan explorasi perbendaharaan, baik bahasa jawa maupun bahasa Indonesia, dengan mempertimbangkan bahasa yang sederhana dan puitis serta mudah ditangkap dan dimengerti secara sentuhan rasa. Pada garapan ini diusahakan penggunaan bahasa yang singkat dan padat, yang penting nilai yang terkandung tepat sasaran.
c. Garapan Sabet atau gerak wayang. Pada garapan ini selain masih bisa menggunakan repertoar yang ada juga perlu penjelajahan gerak-gerak baru, baik secara ujut langsung maupun bayangan dengan dibantu pencahayaan yang mewadahi.
d. Garapan Karawitan.
Karawitan dalam pertunjukan wayang tidak sekedar mendukung suasana adegan atau tokoh, tetapi dapat mengantarkan bahkan dapat mewujutkan karakter kedalam suasana adegan tertentu. Kadang-kadang unsur lain seperti sabet tidak akan jelas maknanya tanpa dukungan iringan. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut dapat ditempuh sebagai berikut :
1). Menggunakan repertoar gending-gending tradisi dengan berbagai waton yang ada. Pada bagian ini ditekankan menggunakan repertoar gendhing untuk anak yang relevan.
2). Menggunakan repertoar gending dari berbagai gaya yang diminati. Seperti gaya yogyakarta, Surakarta, Banyumasan dan gaya yang lain. ( termasuk gending untuk tari dan atau jenis pertunjukan lain).
3). Menggunakan repertoar gending didasarkan pada konsep
iringan pakeliran padat.
4) Membuat gending baru. Untuk membuat gending baru, pencipta dapat membuat dengan pola bentuk gending yang sudah ada, seperti bentuk gending kethuk loro kerep, ketawang gending, ladrang, ketawang, lancaran, Sampak dan Srepeg. Dan membuat bentuk baru, seperti Gantungan, tandingan, palaran Jenggleng, dan lain sebagainya.
e. Garapan Boneka wayang. Perlu dibuat wayang baru, walaupun ornamennya masih berlandaskan pada wayang tradisi. Pada bagian ini ada dua penjelajahan, yakni :
1) Membuat wayang baru supaya dapat menghasilkan gerak
wayang yang beragam, baik secara keseluruhan maupun secara
anatomi (tidak meningalkan spesifikasi wayang tradisi yang
ada).
2). Membuat wayang ditekankan pada warna yang sesuai dengan
selera anak serta tembus bayang, serta membuat wayang ornament dan tatahannya untuk kebutuhan langsung dan bayangannya menarik bagi anak.
f. Unsur yang lain seperti Panggung wayang yang berisi Layar, lampu, hiasan tanaman dan penataan gamelan, perlu dicari format baru yang praktis dan efektif.

F. Prioritas Pengembangan Garap Pakeliran untuk Anak

Menurut teori fungsi pengamatan yang dipaparkan oleh Meumann, Stern, dan Oswald Kroh, dalam perkembangan jiwani anak, pengamatan menduduki tempat yang sangat penting. Meumann membedakan 3 fase perkembangan fungsi pengamatan, yaitu :
a) Fase sintese fartastis. Semua pengamatan atau penghayatan anak memberikan kesan – total. Hanya beberapa onderdil atau bagian saja yang bisa ditangkap jelas oleh anak. Selanjutnya, anak akan melengkapi tanggapan tersebut dengan fantasinya. Periode ini berlangsung pada usia 7-8 tahun.
b) Fase analisa, 8-9 tahun. Ciri-ciri dari macam-macam benda mulai diperhatikan oleh anak. Bagian atau onderdilnya mulai ditangkap, namun belum dikaitkan dalam kerangka keseluruhan atau totalitasnya. Sekarang fantasi anak mulai berkurang, dan diganti dengan pemikiran yang lebih rasional.
c) Fase Sintese logis kurang lebih 12 tahun keatas. Anak mulai memahami benda-benda dan peristiwa. Tumbuh wawasan akal budinya atau insight. Bagian atau onderdil-onderdil sekarang mulai dikaitkan dengan hubungan totalitasnya.
Mengacu pada teori tersebut, maka pengembangan garap kemasan wayang untuk anak usia sekolah ini perlu mempertimbang skala prioritas garap yang mengarah proses pada penumbuhan daya apresiasi dan daya hayat anak terhadap tokoh-tokoh wayang (purwa). Oleh sebab itu dalam penelitian ini sebagai langkah awal yang dilakukan adalah memberikan contoh-contoh konkret tentang tokoh-tokoh wayang, terutama yang dipandang paling popular dan menjadi faforit masyarakat
Khusus untuk kepentingan ini diambil tiga tokoh popular sebagai contoh yang dipandang representatif, yaitu: Bima, Gathutkaca, dan Srikandi. Adapun kemasan model penyajiannya ditekankan pada:
1. Kisah tokoh, yang mencakup: genealogi (silsilah), dan kronologi (kelahiran, masa kanak-kanak, masa dewasa, perkawinan, dan penobatan atau jumenengan). (didukung dengan contoh-contoh lakon, narasi dan deskripsi yang disertai gambar dan;atau foto.
2. Wujud tokoh: wanda wayang berangkat dari wayang tradisi dikembangkan secara berjenjang dari perubahan raut muka, atribut, dan asesoris (dari wujud yang paling komplek hingga yang paling sederhana) mudah ditangkap oleh memori anak. Hal ini dapat didukung dengan penampilan gambar-gambar tokoh: wayang purwa, wayang komik, wayang pengembangan baru, dan wayang wong.
3. Memberikan ilustrasi perbandingan tokoh wayang dengan tokoh-tokoh film kartun yang populer masa kini, seperti: Super Man, Spider Man, dan Herkules, untuk meyakinkan mereka bahwa tokoh-tokoh wayang kita lebih hebat dari pada tokoh-tokoh dari luar itu.
4. Gerak yang menarik; wayang dibuat sedemikian rupa sehingga dalang dapat menciptakan gerak-gerak akrobatik yang menarik bagi anak-anak.
5. Cerita, dikembangkan dari cerita tradisi yang sudah ada, permasalahannya dibangun menjadi lebih sederhana agar lebih mudah dicerna oleh anak. Muatan cerita lebih ditekankan pada pendidikan budi pekerti untuk anak.

G. Kesimpulan
Generasi muda adalah para calon pemimpin bangsa, sebagai calon pemimpin perlu dibekali pengetahuan kepribadian yang cukup matang. Masa depan bangsa dan negara ini ada di pundak mereka, selayaknyalah jika sejak sekarang kita mulai memikirkan secara masak-masak apa yang dapat kita berikan kepada mereka demi kebaikan dan keselamatan bangsa dan negara ini di masa mendatang.
Sebagaimana Ki Hadjar Dewantara dengan konsep tri dharma kepemimpinannya yang berbunyi: ing ngarsa sung tuladha, ing madya mangun karsa, tut wuri handayani. Artinya, ketika seorang pemimpin menjadi garda depan, harus menjadi tauladan bagi bawahan dan rakyatnya dalam segala perilakunya. Ketika berada di level menengah, seorang pemimpin harus mempunyai inisiatif, mencetuskan ide-ide positif yang memberikan kontribusi bagi kemajuan negaranya. Ketika seorang pemimpin berada di level bawah, harus mendukung berbagai kebijakan yang telah diputuskan oleh pemerintah di pusat, dan melaksanakan sebaik-baiknya.
Pengertian pemimpin dalam hal ini memiliki arti luas, tidak hanya pejabat-pejabat formal dalam kelembagaan negara, tetapi semua bangsa atau warga negara ini adalah “pemimpin”, dalam arti pemimpin bagi negara, pemimpin bagi masyarakat, pemimpin bagi keluarga, dan pemimpin bagi dirinya sendiri. Seseorang harus dapat menjadi tauladan, dapat mencetuskan suatu gagasan, dan mampu mendorong kemajuan negara. Untuk dapat mewujudkan itu tentu saja orang harus mengisi jiwanya dan mengasah pikirannya dengan berbagai pengalaman dan pengetahuan. Orang Jawa sangat kental dengan budaya simbol. Cerita dan tokoh-tokoh wayang merupakan ungkapan simbolik tauladan-tauladan yang mengandung ajaran kepemimpinan.
Seorang pemimpin harus pandai-pandai menjaga dan mempertahankan kehormatan negaranya, melindungi rakyatnya, dan selalu mawas diri (mulat sarira), mau menerima kritik dan saran dari berbagai pihak, serta berani mengakui segala kekurangannya, dan sanggup menghadapi segala kenyataan. Segala sesuatu mengenai cacad dan kekurangan pribadi tidak hanya dihitung dengan jari, tetapi harus dihayati sampai pada perasaan yang paling dalam.
Wayang merupakan produk budaya Jawa sebagai wahana penyampaian nilai-nilai moral, maka mentauladani nilai-nilai dalam pewayangan boleh dikatakan merupakan salah satu kewajiban orang Jawa untuk mencapai hidup selaras dan berwatak bijaksana. Kiranya tidak salah apabila ada orang yang menyanjung wayang sebagai salah satu seni klasik tradisional yang adiluhung. Kata adiluhung ini hendaknya tidak sekerdar menjadi obat bius yang memabukkan, tetapi hendaknya dipahami dalam konteks terhadap isinya yang mengandung nilai filosofi tinggi dan dikarenakan sifatnya yang rohaniah dan religius. Nilai-nilai itulah yang perlu ditanamkan kepada generasi penerus bangsa ini sejak dini.

DAFTAR PUSTAKA

Anderson, Benedigt, R.OG., Mithology and the Tolerance of the Javanese. Cornel Modern Indonesia Project, 1996. Diterjemahkan oleh Ruslani. Yogyakarta: Qalam, 2000.

Atmatjendana, al. Najawirangka, Serat Tuntunan Caking Pakeliran Lampahan
Irawan Rabi. Jogjakarta: B.P Bahasa dan Sastra Jawa, 1960.

Edmund Burke Feldman, 1967. Art AS Image and Idea. New Jersey: Prencict Hall., Inc.

Elizabeth B. Hurlock, Perkembangan Anak, alih bahasa Met Meitasari Tjandrasa. Jakarta: Eirlangga, 1999.

Kartini Kartono, Psikologi Anak. Bandung: Mandar Maju, 1995.

Sastra Amidjaja, Sena, Renungan Pertunjukan Wayang Kulit. Jakarta: Kinta, 1962.

Soesilo, Ajaran Kejawen Philosofi dan Perilaku. Jakarta: Yusula, 2002.

UNESCO, Wayang Indonesia Performance. Livret Program Book. Jakarta: SENAWANGI & PT Gramedia, 2004.

Yuli Nugroho, Samsunu., Semar & Filsafat Ketuhanan. Jogjakarta: Gelombang Pasang, 2005.

Model Pembelajaran

Teori Pedalangan I No Comments »

MODEL PEMBELAJARAN
PENGEMBANGAN SINTAKMATIK
MATA KULIAH TEORI PEDALANGAN I

HIBAH PEMBELAJARAN

Program Studi S1 Seni Pedalangan
Jurusan Pedalangan STSI Surakarta

Oleh
DR. Suyanto, S.Kar., M.A.

Dibiayai oleh Proram Hibah Kompetisi A2
Tahun ke III ISI Surakarta Tahun 2008
Nomor Kontrak: 11215/I6/KU/2008

DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI
DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
2008

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Jurusan Pedalangan Institut Seni Indonesia (ISI) Surakarta merupakan Jurusan Pedalangan terbesar di seluruh perguruan tinggi seni yang ada di Indonesia. Hal ini terbukti dari kapasitas dan jumlah peminat Program Studi S1 Seni Pedalangan dalam setiap awal tahun ajaran baru, rata-rata masih mencapai 15 sampai 20 pendaftar calon mahasiswa, meskipun jumlah ini masih di bawah pencapaian daya tampung. Peminat Program Studi Seni Pedalangan ini tidak hanya dari Jawa saja, tetapi dari luar Jawa, bahkan dari luar negeri. Mereka yang mendaftar di Prodi S1 Seni pedalangan rata-rata mereka didasari oleh minat pribadi yang tinggi. Latar belakang pendidikan menengah mereka tidak selalu dari sekolah kesenian seperti SMK VIII Surakarta dan dari daerah lainnya, tetapi juga dari sekolah menengah umum dan sekolah kejuruan yang sederajat.
Seiring dengan perkembangan jaman, dari fase demi fase Jurusan Pedalangan ISI Surakarta selalu dihadapkan dengan kondisi karakter dan kualitas input yang berbeda-beda. Kemajemukan karakter maupun kualitas mahasiswa yang diterima di Jurusan Pedalangan ini disebabkan karena: pertama; latar belakang budaya mereka berbeda-beda, mereka berasal dari daerah-daerah yang berbeda. Kedua; mereka mempunyai latar pendidikan atau asal sekolah yang berbeda-beda pula. Ketiga; mereka memiliki motifasi belajar yang bermacam-macam pula. Selain itu faktor usia mereka juga sangat berpengaruh, karena usia ini sangat erat hubungannya dengan perkembangan budaya masing-masing. Hal ini tidak dapat dihindari dalam menentukan daya tampung calon mahasiswa baru, karena terbatasnya jumlah peminat yang mendaftar. Akibatnya pada setiap periode peneriman mahasiswa baru masalah-masalah ini selalu timbul.
Hal lain yang perlu menjadi perhatian, bahwa meskipun telah tersedia bahan ajar dan media ajar serta sumber-sumber belajar yang cukup memadai, akan tetapi mahasiswa belum dapat memfokuskan cara belajarnya dengan alasan-alasan klasik yakni karena banyaknya tugas dari dosen-dosen lain, baik mata kuliah teori maupun praktik. Sehingga mahasiswa sangat sulit untuk berpikir secara terstruktur.
Fenomena seperti ini merupakan tantangan bagi dosen untuk selalu mengembangkan model maupun strategi pembelajaran yang mampu memadai kualitas input yang diterima. Tinggi ataupun rendahnya kualitas input dalam perguruan tinggi seni memang merupakan hal yang dilematis, karena para calon mahaiswa yang berminat masuk di Program Studi Seni Pedalangan rata-rata sangat ditentukan oleh bekal pribadi atau bakat yang melekat pada masing-masing peminat. Kenyatannya tiap-tiap mahasiswa memiliki kualitas yang berbeda-beda. Dengan demikian bagi para dosen pengajar mata kuliah yang bersangkutan harus kreatif mengembangkan model pembelajaran yang mengacu pada karakteristik para mahasiswa.
Program Studi S1 Seni Pedalangan dalam menghadapi tantangan jaman ini perlu selalu mengambil langkah-langkah inovatif dan paradikmatik , agar supaya mampu memberikan bekal pengetahuan kepada mahasiswa sesuai dengan visi dan misinya. Sebuah model pembelajaran seyogyanya selalu mengalami proses pembaharuan dengan mengacu pada paradigma perkembangan budaya dan ilmu pengetahuan. Hal ini dipandang penting karena, karena dalam setiap angkatan mahasiswa baru pembelajaran ini selalu dihadapkan dengan karekter dan kualitas input yang berbeda-beda. Seiring dengan itu, kurikulum juga selalu ditinjau relevansi dan kualifikasinya. Kurikulum merupakan pijakan awal dalam proses belajar mengajar untuk mewujudkan visi misi tersebut, maka perlu selalu ditinjau relevansinya dalam setiap periode pelaksanaan program pembelajaran. Perubahan dan atau pengembangan kurikulum perlu dilakukan dalam rangka mencapai tujuan lembaga dan percepatan lulusan yang berkualitas.
Percepatan masa belajar mahasiswa akan dapat tercapai apabila didukung dengan model pembelajaran yang sesuai dengan paradigma dan karakteristik mata kuliah yang ditempuh. Namun demikian bagi perguruan tinggi seni agak berbeda jika dibanding dengan perguruan tinggi non-seni pada umumnya, karena di dalam perguruan tinggi seni banyak terdapat mata kuliah keahlian yang memiliki karakteristik khusus. Oleh sebab itu model pembelajaran yang berlaku pada perguruan tinggi non-seni secara umum mungkin bisa diterapkan di sini, tetapi pemberlakuannya tidak mutlak. Ini disebabkan karena masalah-masalah yang dibahas dalam materi perkuliahan banyak yang bersifat spesifik, seperti halnya mata kuliah Teori Pedalangan I ini.

B. Rumusan Usulan Pengembangan Model
Untuk menanggulangi berbagai kemungkinan yang terjadi dalam proses pembelajaran, pengampu mata kuliah ini harus melakukan langkah-langkah sebagai berikut.
a. Menyusun strategi pembelajaran yang relevan dan tepat guna.
b. Mengatasi berbagai permasalahan yang timbul dalam proses pembelajaran mata kuliah TP-I. Dengan menyusun model pembelajaran yang sesuai dengan paradigma sekarang.
Mata kuliah Teori Pedalangan I (yang selanjutnya disingkat TP-I) adalah salah satu mata kuliah dasar keahlian berkarya yang diajarkan pada semester I bagi mahasiswa Program Studi S1 Seni Pedalangan. Mata kuliah ini merupakan pijakan awal untuk mengenalkan mahasiswa terhadap pengetahuan dasar tentang seni pedalangan.
Mata kuliah TP-I disampaikan pada semester pertama bagi mahasiswa jenjang S1 Program Studi Seni Pedalangan. Sebagaimana perkuliahan yang telah berjalan, mata kuliah ini dilaksanakan secara rutin menurut Garis-Garis Besar Program Perkuliahan (GBPP) dan Satuan Acara Perkuliahan (SAP) sesuai kurikulum yang diberlakukan.
Selama kurang lebih setengah dekade terakhir, mata kuliah ini berjalan dengan menggunakan metode pembalajaran pertemuan kelas. Metode ini dipandang agak mendekati karakter mata kuliah ini, meskipun selama ini belum menunjukkan indikator yang cukup memuaskan dari hasil proses pembelajaran yang berlangsung selama ini. Berangkat dari pengalaman selama ini, maka dipandang perlu untuk mengembangkan proses pembelajaran ini, baik dari aspek metode maupun model pembelajaranya, dengan menekankan pada pemantapan aplikasi sintakmatik.
Sintakmatik adalah tahap-tahap kegiatan dari suatu model pembelajaran (Toeti Soekamto, 1997: 83). Dalam pembelajaran aktif model pertemuan kelas semacam yang diaplikasikan dalam mata kuliah TP-I memerlukan tahapan-tahapan secara terstruktur. Sintakmatik yang dimaksud dalam pengembangan instruksional mata kuliah ini adalah suatu metode pencapaian tujuan instruksional melalui penerapan tahap-tahap instruksional dengan cara membangun iklim pelibatan mahasiswa dan dosen, menyajikan masalah sesuai dengan topik pembahasan untuk didiskusikan, dengan demikian dosen atau pun mahasiswa akan dapat membuat keputusan nilai personal, mampu mengidentifikasi pilihan tindakan, dan dapat membuat komentar secara umum, serta dapat melakukan tindak lanjut perilaku. Model ini menekakan pada diskusi pro-aktif antar mahasiswa (discussion class) yang dipandu oleh dosen, dan menghindari model ceramah satu arah. Melalui aplikasi model pembelajaran ini, dosen dan mahasiswa akan memiliki wawasan belajar secara paradikmatik. Lebih lanjut melalui model ini pula diharapkan mata kuliah ini akan lebih tepat mencapai sasaran dengan memberikan pemahaman secara mendalam dan mendorong antusias mahasiswa untuk belajar secara mandiri, dengan menumbuhkan kreatifitas dalam menguasai pengetahuan bidang Teori Pedalangan I.

C. Tujuan
Tujuan pengembangan model proses pembelajaran melalui pemantapan penerapan sintakmatik dalam mata kuliah Teori Pedalangan I ini adalah sebagai berikut:
a. Mendapatkan gambaran strategi proses pembelajaran yang sesuai dengan karakter para mahasiswa, sehingga dapat menyampaikan materi perkuliahan sesuai dengan tujuan instruksional yang telah ditentukan.
b. Menyusun model pembelajaran yang dapat membangun iklim pelibatan mahasiswa dan dosen, menyajikan masalah sesuai dengan topik pembahasan untuk didiskusikan, dosen atau pun mahasiswa dapat membuat keputusan nilai personal, mengidentifikasi pilihan tindakan, dan dapat membuat komentar secara umum, serta dapat melakukan tindak lanjut perilaku.

D. Manfaat
Pengembangan model pembelajaran ini diharapkan mempunyai manfaat, baik secara khusus maupun secara umum. Manfaat khusus, kegiatan ini diharapkan bermanfaat bagi pengembangan kemampuan penguasaan materi secara mendalam dan menciptakan strategi pembelajaran secara kreatif bagi dosen pengampu. Adapun manfaat umum; kegiatan ini bermanfaat bagi semua mahasiswa dan peminat mata kuliah TP I, serta menjadi acuan pengembangan pembelajaran selanjutnya bagi mata kuliah teori lainnya yang setara dan memiliki kedektan karakteristik. Untuk mencapai manfaat itu maka perlu pengembangan metode sintakmatik sebagai salah satu alternatif yang sesuai dengan karakteristik mata kuliah ini.
Pemantapan metode sintakmatik dalam mata kuliah TP-I pada proses pembelajarannya didukung berbagai hal yang sangat signifikan, antara lain adalah: sumber belajar, metode pembelajaran, konsep pembelajaran peran dosen dan mahasiswa serta sistem dalam proses belajar mengajar.

E. Sumber Belajar

Sumber belajar dalam model pembelajaran ini dapat diperoleh secara internal maupun eksternal. Sumber internal adalah sumber belajar yang terdapat di dalam lingkungan kampus. Antara lain adalah dosen pengampu mata kuliah TP-1 atau dosen-dosen lain yang menguasai pengetahuan bidang terkait. Perpustakaan, yaitu buku-buku yang tersedia di perpustakaan ISI maupun di Jurusan Pedalangan yang memuat informasi tentang pedalangan. Teman, yaitu mahasiswa setingkat maupun yang di atasnya dengan cara belajar bersama. Media ajar, yakni media ajar yang tersedia di ruang pustaka pandang dengar baik yang berada di diskotik pusat maupun di ruang Pustaka Pandang Dengar Jurusan Pedalangan. Bahan Ajar, berupa buku panduan materi perkuliahan yang disediakan oleh dosen pengampu mata kuliah TP-I.
Sedangkan sumber ekternal yaitu sumber belajar yang diperoleh di luar lingkungan kampus, misalnya nara sumber di luar kampus (seniman/dalang), pertunjukan wayang, dan media auditif maupun audio visual komersial. Dengan demikian mahasiswa akan mendapat keleluasaan dalam memilih sumber belajar untuk menunjang kreatifitasnya.

BAB II
RANCANGAN PENGEMBANGAN MODEL

A. Proses Belajar Mengajar Dengan Model Sintakmatik
Di dalam proses pembelajaran Model Sintakmatik ini perlu adanya pengembangan sistem pada proses belajar mengajar, yang secara sistematik dalam operasionalnya sedikitnya mempunyai enam tahapan.
1. Tahap pertama ialah membangun iklim pelibatan. Dosen memberikan motifasi kepada mahasiswa untuk berpartisipasi dan berbicara untuk dirinya sendiri. Sebagai konsekuensi dalam hal ini dosen telah memberikan materi ajar terlebih dahulu kepada mahasiswa. Dari materi ajar itu diharapkan mahasiswa mau membaca dan memahami persoalan-persoalan yang ada, sehingga mereka menemukan permasalahan yang ada pada dirinya terhadap materi tersebut. Kemudian mahasiswa mau mencatat permasalahan yang ditemukan dalam bentuk pertanyaan-pertanyaan, yang selanjutnya siap disampaikan di dalam kelas. Di dalam perteman kelas, dosen setelah membuka forum perkuliahan, langsung memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk melontarkan permasalahan-permasalahan yang ada pada diri mereka masing-masing. Persoalan-perosoalan yang dilontarkan oleh mahasiswa itu tidak langsung ditanggapi oleh dosen, melainkan dilemparkan kepada mahasiswa yang lain agar ditanggapi. Kemudian mahasiswa menyampaikan pendapatnya tanpa saling menyalahkan atau menilai. Dengan demikian di dalam kelas terjadi interaksi dan reaksi yang hangat antar mahasiswa, apabila terdapat penjelasan yang kurang lengkap, baru dosen pengampunya melengkapi tanggapan mereka dan memberikan penyimpulan jawaban.
2. Tahap kedua; dosen menyajikan masalah sesuai dengan topik materi ajar dalam tatap muka itu. Dalam hal ini dosen hanya memberikan sekilas isu sebagai stimulus saja, selebihnya diserahkan kepada mahasiswa untuk didiskusikan. Mahasiswa ataupun dosen membawakan isu atau masalah yang dipaparkan secara utuh, dari paparan itu mahasiswa diharapkan telah merangkum dan menyarikan berbagai permasalahan yang dipandang penting. Di dalam model ini dosen lebih berperan sebagai pembimbing dalam interaksi mahasiswa di dalam kelas. Mahasiswa diharapkan dapat mengambil inisiatif dalam menentukan topik diskusi setelah mengalami beberapa aktivitas. Walaupun tanggungjawab kelas ada pada dosen, keputusan moral terletak pada diri masing-masing mahasiswa. Di dalam mendiskusikan bebagai persoalan itu mahasiswa diharapkan mempunyai daya interpretasi masing-masing secara rasional, kemudian dari berbagai pandangan mereka akan mampu mengidentifikasi akibat yang mungkin timbul, selanjutna juga mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah yang ada di dalam dunia pedalangan.
3. Tahap ketiga yaitu membuat keputusan nilai personal. Dosen dan mahasiswa mengidentifikasi nilai yang ada di balik masalah pedalangan dan kaidah-kaidah dalam pedalangan. Dalam hal ini dosen memberikan kesempatan kepada mahasiswa agar mereka mengutarakan pendapatnya sesuai dengan sudut pandang dan kemampuan mereka untuk mengidentifikasi kaidah-kaidah dalam seni pedalangan. Dalam hal ini diharapkan semua mahasiswa pro-aktif dalam mengutarakan pendapatnya, apabila terdapat mahasiswa yang pasif, dosen harus memberikan stimulus agar mahasiswa mau melontarkan buah pikirannya sesuai dengan daya interpretasinya. Dari berbagai pendapat yang dilontarkan oleh mahasiswa itu dosen menuliskan di papan agar tiap-tiap pandangan mahasiswa itu dapat dibaca secara bersama-sama. Selanjutnya dosen mengklasifikasikan pendapat-pendapat itu, lalu persoalan-persoalan yang muncul dibahas secara detil dengan menunjukkan perbedan dan persamaannya, kelebihan dan kekurangannya, serta simpulan pembahasannya. Kemudian mahasiswa membuat kajian personal tentang norma yang harus diikuti sesuai dengan nilai yang dipahami dan berlaku dalam kalangan pedalangan sekarang.
4. Tahap keempat adalah mengidentifikasi pilihan tindakan. Berpijak dari tahap ketiga di depan, dosen dapat mempelajari sifat-sifat tiap individu mahasiswa. Oleh karena itu dalam mengidenifikasi pilihan tindakan ini tentunya mahasiswa juga akan berbeda-beda. Dalam proses belajar mengajar dosen harus mampu membuat suasana tidak menjemukan bagi mahasiswa, oleh sebab itu dosen sedapat mungkin mempertimbangkan suasana kelas dan karakter para mahasiswa. Dengan demikian dalam mengidentifikasi pilihan tindakan tidak ada kesan memakasakan kehendak terhadap mahasiswa. Penyampaian materi diusahakan selalu mengunakan media yang menarik dan yang paling disenangi oleh mahasiswa. Dalam hal ini mahasiswa perlu diberikan kesempatan untuk mendiskusikan berbagai pilihan atau alternatif tindakan, selanjutnya mahasiswa menyepakati pilihannya. Apabila mahasiswa telah menyepakati suatu tindakan, dosen tinggal mengikuti dan melayani sesuai dengan proporsi yang diperlukan. Metode ceramah bagi mahasiswa sekarang mungkin kurang diminati, mereka lebih tertarik pada metode percontohan, oleh karena itu dosen dalam menyampaikan teori-teori dasar ini harus menyediakan media ajar yang lengkap dan siap sewaktu-waktu diperlukan.
5. Tahap kelima; mahasiswa membuat komentar secara umum mengenai materi dan langkah-langkah yang telah dilakukan. Pada tahap ini dosen memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk membuat komentar secara tertulis di luar jam tatap muka, kemudian komentar-kometar yang dibuat oleh mahasiswa itu disampaikan di dalam forum kelas untuk didiskusikan. Dalam tahap ini pula dosen membuat catatan-catatan yang kemungkinan muncul persolaan ataupun hal-hal penting yang berkaitan dengan metode mengajar ataupun materi ajar ini, yang selanjutnya dapat digunakan sebagai bahan evaluasi pada masa tenggang semester, serta untuk mempersiapkan proses pembelajaran pada semester yang akan datang.
6. Tahap terakhir yaitu tindak lanjut perilaku. Dari pengalaman yang telah dijalani selama kurang lebih setengah semester pertama, mahasiswa diharapkan akan dapat menunjukkan perubahan perilaku positif yang lebih baik dari pada sebelumnya. Misalnya: mahasiswa disiplin dalam mengikuti perkuliahan, konsekuen dengan komitmen yang dibuat, pro-aktif dalam kelas, kritis terhadap materi yang diajarkan, dan kreatif dalam menginterpretasi berbagai persoalan. Setelah periode tertentu mahasiswa mengkaji efektifitas dari komitmen dan perilaku baru itu.
Proses pembelajaran pada hakikatnya adalah system belajar mengajar yang merupakan satu kesatuan tidak terpisahkan dari system pelibatan dari unsur-unsur pembelajaran yang lain. Oleh karena itu dalam model pengembangan sintakmatik ini tidak lepas pula dari system pembelajaran lainnya seperti: system reaksi dan system pendukung.
Sistem Reaksi
Di dalam system ini; pertama, dosen melibatkan mahasiswa dengan cara menumbuhkan suasana hangat, personal, menarik, dan hubungan yang peka dengan mahasiswa. Kedua, dengan melalui sikap tidak menentukan sesuatu, dosen harus dapat menerima tanggungjawab untuk mendiagnosis perilaku para mahasiswa. Kelas sebagai satu kesatuan memilih dan mengikuti alternatif perilaku yang ada.
Sistem Pendukung
Sarana yang diperlukan dalam model ini adalah pengajar atau dosen yang memiliki kepribadian yang hangat dan trampil mengelola hubungan interpersonal dan diskusi kelompok. Dosen juga mampu menciptakan iklim kelas yang terbuka dan tidak bersifat defensif atau selalu bertahan diri, dan pada saat yang bersamaan ia mampu membimbing kelompok menuju penilaian perilaku, komitment dan tindak lanjut dari perilaku itu. Untuk menyampaikan contoh-contoh otentik juga perlu didukung dengan media ajar yang berupa buku ajar, power point program, serta rekaman audio visual. Penyelenggaraan kelas memerlukan ruangan yang memungkinkan untuk mencapai lingkungan yang kreatif dan variatif.

B. Konsep Pembelajaran Teori Pedalangan I
Mata kuliah TP-I disampaikan pada semester ganjil bagi mahasiswa jenjang studi S1 program studi Seni Pedalangan dalam semester pertama. Seperti halnya perkuliahan yang telah berjalan, mata kuliah ini dilaksanakan secara rutin sesuai dengan Garis-Garis Besar Program Perkuliahan (GBPP) maupun Satuan Acara Perkuliahan (SAP) menurut kurikulum berbasis kopetensi.
Sepanjang pengalaman yang telah berlangsung, mata kuliah ini belum didapatkan model pembelajaran yang tepat dan sesuai dengan karakternya. Oleh karena itu cara penyampaian materi perkuliahan yang dilakukan oleh dosen hanya memberikan penjelasan dan contoh-contoh secara informative dan searah, tidak disertai dengan media pendukung yang memadai; sehingga mahasiswa kurang memahami secara jelas. Akibat dari itu dosen banyak mengalami kesulitan untuk menjajaki indikator keberhasilan mahasiswa dalam menyerap penjelasan-penjelasan tentang materi yang disampaikan.
Keunggulan metode informasi searah ini bagi matakuliah Teori Pedalangan I ialah mahasiswa mendapatkan materi sebanyak-banyaknya, sedangkan dosen dapat mencapai target penyampaian materi sesuai dengan GBPP yang direncanakan secara maksimal. Kelemahan dari metode ini adalah materi yang disampaikan oleh dosen kurang diserap oleh mahasiswa secara efektif, dosen kesulitan mengindikasikan sejauhmana pemahaman mahasiswa. Di samping itu metode ini juga tidak mendidik mahasiswa untuk saling bersosialisasi diri dalam kelas, serta tidak mendorong mahaiswa untuk belajar mandiri secara kreatif di luar jam perkuliahan; apa lagi tidak adanya media pendukung yang menarik. Pada hal apabila proses pembelajaran mata kuliah ini tidak didukung dengan belajar secara mandiri akan banyak mengalami hambatan, karena waktunya yang sangat terbatas (2 SKS dalam satu semester).
Berangkat dari pengalaman empiris pembelajaran TP-I ini, maka dipandang sangat perlu adanya pengembangan metode pembelajaran yaitu dengan menerapkan model pembelajaran yang tepat. Model Pertemuan Kelas dengan mengembangkan metode sintakmatik merupakan suatu pendekatan untuk memperbaiki penampilan dan memenuhi kebutuhan dengan cara saling membantu serta mengarahkan mahaiswa terhadap apa yang nyata, siapa yang bertanggungjawab, dan mana yang benar. Model ini dipandang memiliki karakter yang mendekati sifat mata kuliah Teori Pedalangan I. Dengan model pendekatan ini diharapkan mampu mencapai sasaran yang tepat dengan memberikan pemahaman secara mendalam dan mendorong kemauan mahasiswa untuk belajar mandiri, dengan menumbuhkan kreatifitas mahasiswa dalam menguasai pengetahuan bidangnya.

C. Peran Dosen dan Mahasiswa
Dosen dalam hal ini berperan aktif sebagai fasilitator yang memberikan pengarahan dan membantu mahasiswa dalam belajar, sedangkan mahasiswa terlibat langsung dalam belajar bersama-sama dengan dosen. Mahasiswa dilatih untuk selalu berpartisipasi dan berbicara tentang masalah-masalah dalam dirinya. Kemudian dosen mengarahkan kepada mahasiswa agar aktif mendiskusikan permasalahan yang ditemukan yang terkait dengan bahan ajar. Tanpa terkecuali semua mahasiswa diberikan kesempatan untuk berbicara dan menginterpretasi permasalahan yang dilontarkan dalam diskusi. Melalui model pembelajaran ini diharapkan seorang dosen mampu menumbuhkembangkan kemauan belajar mahasiswa secara mandiri dan kreatif, serta menggali potensi mahasiswa maupun dosen untuk berkompetisi secara sehat dalam mengembangkan wawasannya.

D. Dampak Instruksional dan Pengiring
Dampak instrukksional yang diharapkan melalui model ini adalah pencapaian pengarahan diri mahasiswa dan pencapaian tujuan pemblajaran serta evaluasi. Adapun dampak pengiring yang diharapkan ialah pencapaian kemandirian mahasiswa dan keterbukaan serta keutuhan, sehingga satu sama lain saling memelihara pertumbuhan atmosfir akademis.

E. Strategi Pembelajaran
Pembelajaran Teori Pedalangan I ini memerlukan terjadinya interaksi intensif antara dosen dan mahasiswa. Oleh karena itu perlu dikembangkan berbagai kegiatan belajar yang melibatkan peran aktif mahasiswa sesuai dengan tujuan instruksional yang akan dicapai. Adapun strategi yang digunakan untuk mencapai tujuan tersebut adalah sebagai berikut.
1. Penajaman kognetif, yaitu dosen memberikan umpan berupa isu materi, mahasiswa melibatkan diri untuk memahami materi secara pro-aktif.
2. Interpretasi, artinya memberikan kebebasan kepada mahasiswa untuk dapat mengungkapkan, menjelaskan, dan menterjemahkan materi dasar secara kreatif.
3. Penugasan, yaitu dosen memberikan tugas-tugas yang mengarahkan kepada mahasiswa agar mau menggunakan sumber pembelajaran secara efektif dan kreatif.
4. Evaluasi dan diskusi, artinya dosen dan mahasiswa terlibat langsung secara aktif dalam mengevaluasi penguasaan materi yang diajarkan.
5. Kreatifitas, artinya dosen melatih mahasiswa untuk berpikir kritis, kreatif dan realistis.
6. Melatih tanggungjawab mahasiswa secara mandiri dalam kebersamaan.
7. Mendorong mahasiswa untuk belajar mandiri secara kreatif.

F. Capaian Ranah Instruksional
Ranah Kompetensi Prosentasi
Koknitif Mahasiswa mampu memahami dasar pemikiran pentingnya Teori Pedalangan I 60 %
Afektif Mahasiswa dapat mendalami bentuk contoh-contoh unsur-unsur garap pakeliran 30 %
Psikomotorik Mahasiswa dapat memberikan contoh-contoh aplikasi Teori Pedalangan I 10 %

G. Evaluasi Pembelajaran
Secara umum evaluasi pembelajaran terdapat dua macam, yakni Evaluasi Hasil Belajar dan Evaluasi Proses Belajar. Kedua jenis evaluasi itu merupakan unsur penting dalam proses pembelajaran. Pentingnya evaluasi terletak pada manfaat evaluasi itu sendiri, karena hasilnya dapat digunakan untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan berbagai komponen yang ada dalam proses pembelajaran, di antaranya untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran. Hasil dari evaluasi hasil belajar mahasiswa terhadap suatu matakuliah, dapat digunakan sebagai bahan perenungan dosen yang bersangkutan untuk memperbaiki proses pembelajaran pada perkuliahan berikutnya (Irawan, 1995: 10-6).
Suatu proses evaluasi meliputi tiga komponen, yakni komponen input, proses, dan out put. Sebagai contoh komponen input misalya entry behavior mahasiswa, materi perkuliahan, sarana perkuliahan, dosen, dan kurikulum. Termasuk komponen proses meliputi strategi perkuliahan, media perkuliahan, cara mengajar dosen, dan cara belajar mahasiswa. Sedangkan komponen out put adalah hasil belajar, yang lazim dipisahkan dari obyek evaluasi lannya. Evaluasi hasil belajar mahasiswa ini lazim disebut ”tes (non tes) dan pengukuran hasil belajar”. Untuk keperluan ini diajukan suatu model evaluasi hasil belajar mata kuliah Teori Pealangan I, yang merupakan suatu alternatif atau tawaran yang kemungkinan dapat diterapkan di Program Studi S-1 Seni Pedalangan ISI Surakarta khususnya, dan perguruan tinggi seni pada umumnya. Model ini diharapkan lebih melengkapi model yang sudah ada.

Tahap-Tahap Proses Evaluasi
Tahap pertama dari proses evaluasi menyangkut aspek tujuan. Tujuan evaluasi hasil belajar adalah untuk mengetahui seberapa jauh kompetensi mahasiswa terhadap mata kuliah yang sudah dicapai. Dalam keperluan ini evaluasi dimaksudkan untuk mengetahui seberapa jauh mahasiswa peserta mata kuliah Teori Pedalangan I menguasai materi yang disampaikan oleh pengampu mata kuliah ini. Tahap kedua dari evaluasi yakni desain evaluasi. Bila tujuan evaluasi sudah ditemukan, dilakukan tahap desain evaluasi. Tahap ini meliputi dua hal, yakni pendekatan evaluasi dan siapa yang menjalankan evaluasi. Pendekatan evaluasi untuk mata kuliah ini cenderung menggunakan tes lisan (tanya-jawab) dan tes tertulis. Sedangkan yang melakukan evaluasi adalah dosen pengampu.
Tahap ketiga adalah pembuatan instrumen evaluasi. Salah satu instrumen yang dapat digunakan untuk mengevaluasi mata kuliah ini adalah pedoman evaluasi. Dosen pengampu dapat melakukan evaluasi melalui dua cara yaitu tes lisan dan tes tertulis. Tes lisan diberikan dalam tatap muka secara rutin yang diselipkan melalui diskusi kelas atau dalam tanya jawab ketika dosen pengampu pada waktu mid semester dan ujian akhir semester.
Tahap keempat yang perlu dilakukan adalah memberi skor atas hasil tes dengan meggunakan skala rating. Pemberian skor menggunakan skala 1 sampai dengan 5, dan baru kemudian memberi nilai dengan standar 4.

Pengukuran Hasil Belajar
Berikut ini diuraikan secara global megenai proses evaluasi khususnya yang menyangkut pengukuran hasil belajar. Hal ini dimaksudkan agar dalam memberikan evalasi hasil belajar, tim dosen pengajar mempunyai pedoman dan persepsi yang sama. Dengan demikian diharapkan dapat meningkatkan kualitas evaluasi yang lebih obyektif dan profesional, serta untuk menghindari subyektifitasnya. Perlu diketahui bahwa mata kuliah TP-I termasuk ranah kognetif, meskipun di dalamnya terdapat juga apek psikomotorik dan afektif. Oleh karena itu, evaluasi hasil belajar mahsiswa untuk mata kuliah ini dilakukan dengan cara tes.

Pengukuran Mata Kuliah Teori Pedalangan 1
a) Infromasi yang diperlukan dan indikator yang digunakan
1. Pemahaman pengertian pedalangan, pakeliran dan pewayangan: mengungkapkan pendapatnya, menjelasakan pengertiannya, dan menterjemahkan istilah-istilah pedalangan dalam bentuk kalimat dan bahasa yang benar.
2. Pemahaman pengertian medium dan perabot fisik pakeliran: mengungkapkan pendapatnya, menjelaskan pengertiannya, dan menterjemahkan istilah-istilah pedalangan dalam bentuk kalimat dan bahasa yang benar.
3. Pemahaman pengertian unsur-unsur garap: mengungkapkan pendapatnya, menjelasakan pengertiannya, dan menterjemahkan istilah-istilah pedalangan dalam bentuk kalimat dan bahasa yang benar.
4. Pemahaman pengertian korelasi antar unsur dalam pakeliran; mengungkapkan pendapatnya, menjelaskan pengertiannya, dan menterjemahkan istilah-istilah pedalangan dalam bentuk kalimat dan bahasa yang benar.

b) Skala Rating (Rating Scale)
Skala rating untuk menunjukkan score yang diperoleh mahasiswa digunakan skala 1 sampai dengan 5. Skala 1 menunjukkan bahwa mahasiswa memperoleh score paling rendah, 2 rendah, 3 cukup, 4 tinggi dan 5 menunjukkan score paling tinggi.

c) Nilai
Nilai akhir yang diberikan kepada mahasiswa menggunakan skala 1-4. Score yang diperoleh mahasiswa dibagi score maksimal dikalikan 4 (skala 1-4). Nilai yang diperoleh mahasiswa dibandingkan dengan kategori grade seperti berikut ini.

3,6 Nilai A

Evaluasi pembelajaran dalam model ini dilakukan dalam tiga tahab yaitu:
(1) evaluasi harian, (2) evaluasi tengah semester, dan (3) evaluasi akhir semester. Evaluasi harian dilakukan oleh dosen melalui jalannya perkuliahan harian dengan cara melempar pertanyaan atau permasalahan kepada mahasiswa agar masing-masing memberikan tanggapan, kemudian menyelenggarakan diskusi kelas, umpan bilik, dan menyusun laporan penugasan pengamatan pentas di luar kampus. Evaluasi tengah semester dilaksanakan melalui tes tertulis. Mahasiswa mengerjakan soal-soal tertulis yang mengacu pada materi yang telah diberikan hingga tengah semester. Adapun evaluasi akhir semester diselenggarakan pada akhir semester, dengan menggunakan instrument tes formative mengacu pada materi yang telah diberikan selama satu semester secara keseluruhan.

H. Indikator Kinerja
Model pembelajaran ini menggunakan tolok ukur penilaian keberhasilan melalui komponen-komponen sebagi berikut:
1. Tersedianya course content terprogram, sehingga dapat menghindari terjadinya over louding.
2. Tertatanya GBPP dan SAP
3. Tersedianya bahan ajar sesuai dengan course content, GBPP, dan SAP.
4. Tersedianya media ajar yang variatif
5. Pengelolaan kelas yang kreatif
6. Meningkatnya presentasi kehadiran mahasiswa
7. Meningkatnya pemahaman mahasiswa terhadap materi perkuliahan
8. Meningkatnya pengalaman mahasiswa, karena sumber belajar yang variatif.
9. Meningkatnya nilai rata-rata kelas.

BAB III
TRYOUT MODEL

A. Rencana Tryout
Model pengembangan Sintakmatik dalam proses pembelajaran mata kuliah Teori Pedalangan I ini diaplikasikan bagi mahasiswa semester I Jurusan Pedalangan tahun ajaran 2008/2009. Tryout dilaksanakan selama 16 (enam belas) tatap muka, terhitung mulai sejak tanggal 11 September 2008 sampai dengan 8 Januari 2009. Adapun jadwal pelaksnaannya sebagai berikut.

No
MATERI KULIAH TATAP MUKA
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
1 Kontrak kuliah
2 Materi tahap I
3 Tes Mid semester
4 Materi tahap II
5 Ujian Semester

B. Tahap Persiapan
Tahap persiapan dilakukan selama dua bulan terhitung mulai sejak tangal 1 Juli sampai dengan 30 Agustus 2008. Adapun agenda kerjanya adalah sebagai berikut.
1. Meninjau kembali course content, Garis Besar Program Perkuliahan (GBPP), dan Satuan Acara Perkuliahan (SAP) sesuai dengan Tujuan Instruksional Umum (TIU). Berdasarkan couse content terbaru sesuai dengan kurikulum berbasis kompetensi, dilakukan penyusunan Analisis Insruksional (AI) baru. Oleh karena adanya beberapa perubahan pokok bahasan dalam AI, maka susunan GBPP-nya pun berubah. Perubahan pokok-pokok bahasan dalam AI otomatis mempengaruhi jabaran Tujuan Instruksional Khusus (TIK) dalam GBPP yang baru. Setelah menyusun GBPP yang baru kemudian menyusun pula SAP baru mengacu pada Analisis Instuksional mata kuliah Teori Pedalangan I (lihat lampiran).
2. Menyiapkan kontrak perkiahan Teori Pedalangan I. Hal ini dilakukan agar perjalanan perkuliahan saling dipahami oleh para mahasiswa. Kontrak ini mencakup kedisipilnan mahasiswa dan dosen, pemahaman mahasiswa terhadap cakupan materi perkuliahan, prasyarat perkuliahan meliputi: jumlah kehadiran dan penugasan.
3. Menyusun rancangan Buku Ajar Teori Pedalangan I mengacu pada GBPP dan SAP baru.
4. Menyusun rancangan pembuatan Media Ajar dengan mengacu pada Buku Ajar Teori Pedalagan I. Adapun Media Ajar ini berupa cotoh-contoh aplikasi unsur-unsur pokok pakeliran yang dikemas dalam tampilan audio visual (VCD/DVD).

C. Tahap Pelaksanaan
Pelaksanaan perkuliahan berlangsung selama 16 (enam belas) minggu per tatap muka 100 menit (2 SKS)., terhing mulai sejak tanggal 11 September sampai dengan 8 Januari 2009. Adapun agenda kerjanya adalah sebagai berikut.
1. Perkuliahan perdana pada tanggal 11 Sptember 2008 menyampaikan kontrak perkuliahan, meliputi: tata tertib perkuliahan, Garis Besar Program Perkuliahan (GBPP) Teori Pedalangan I, Analisis Instruksional (AI), Tujuan Instruksional Umum (TIU), Strategi Perkuliahan, tugas-tugas mahasiswa, dan sanksi-sanksi yang diterapkan dalam perkulian selama satu semester.
2. Perkuliahan tahap I dilaksanakan selama 8 (delapan) tatap muka, sejak minggu pertama pada tangal 11 September sampai dengan minggu ke 8 pada tangal 6 Nopember 2008. Dalam tahap ini pengampu menyampaikan materi fokus pada Bab II tentang Medium dan Unsur-unsur Pokok Pakeliran, pada tatap muka ke 2 dan 3. Kemudian Bab III khusus pada bidang Catur disampikan pada tatap mukake 4, 5, 6, 7, dan 8.
3. Mid semester dilaksanakan pada tatap muka ke 9, jatuh pada tanggal 13 Nopember 2008. Ujian tengah semester dilaksanakan dengan tes tes tertulis, mahasiswa ditugaskan untuk mengerjakan 10 soal yang semunya mengacu pada materi sesuai dengan buku ajar yang telah diberikan.
4. Perkuliahan tahap II dilaksanakan mulai sejak tanggal 20 Nopember sampai dengan tangal 18 Desenber 2008. Perkuliahan tahap kedua ini menurut rencana tentuya dilaksanakan dalam 6 (enam) tatap muka, tetapi karena terhalang libur satu hari pada tangal 2 Oktopber 2008, maka tuntutan tatap muka tersebut tidak dapat terpenuhi. Dengan demikian materi untuk perkuliahan tahap kedua ini diselesaikan pada tatp muka ke lima pada tanggal 18 Desember 2008.
2. Ujian akhir semester dilaksanakan pada tangal 8 Januari 2009. Bentuk ujian akhir semester berupa tes tertulis, maasiswa mengerjakan 10 soal dalam lembar jawaban terpisah yang telah disediakan oleh penguji. Waktu ujian selama 90 menit.

D. Hambatan dan Solusinya
Pelakanaan tryout model pengembangan sintakmatik ini tidak lepas dari hambatan-hambatan, antara lain sebagai berikut.
1. Meskipun dalam pelaksanaan tryout ini sudah tersedia kopi Model Pembelajaran, tetapi belum semua mahasiswa memahami konsep pembelajaran dengan pengembangan sintakmatik ini.
2. Semangat membaca bahan ajar dan pemanfaatan media ajar untuk belajar mandiri bagi mahasiswa masih rendah, sehinga dalam pelaksanaan diskusi kelas bebarapa mahasiswa masih pasif.
3. Kehadiran mahasiswa tidak kompak, mereka yang hadir pada tatap muka pertama idak hadir pada tatap muka kedua, mereka yang hadir pada tatap muka ke dua tidak hadir pada tatap muka ketiga, begitu selanjutnya. Dengan demikian di antara mereka tidak dapat mahami materi secara runtut.
4. Sebagian mahasiswa masih sulit mengungkapkan pendapatnya di forum diskusi, sehingga waktu diskusi didominasi oleh mahasiswa tertentu yang pro aktif saja.
Untuk menanggulangi hambatan-hambatan tersebut, maka dosen mengambil langkah-lankah sebagai berikut.
1. Memberikan pemahaman mengenai proses sintakmatik dalam pembelajaran secara terus menerus.
2. Memberikan teori membaca dan memahami permasalahan secara cepat melalui pemahaman tehnik speed reading.
3. Menugaskan mahasiswa agar setiap masuk sudah menyiapkan permasalahan ataupun pertanyaan minmum 2, dan memberikn sanksi pengurangan nilai harian bagi yang tidak hadir atau tidak menyiapkan pertanyan ataupun permasalahan.
4. Menganjurkan mahaiswa melontarkan permasalahan ataupun bertanya kepada temannya, untuk mendorong keberanian berbicara di dalam kelas.

E. Hasil Pembelajaran
Hasil pembelajaran mahasiwa peserta perkuliahan Teori Pedalangan I tahun ajaran 2008/2009 ini dibandingkan dengan peserta perkuliahan dua tahun sebelumnya, nampak perbedan sebagai berikut.

No Tahun 2006/2007 Tahun 2007/2008 Tahun 2008/2009
Nilai Jml. Mhs. Nilai Jml. Mhs. Nilai Jml. Mhs.
1 4,0 0 orang 4,0 0 orang 4,0 3 orang
2 3,5 2 orang 3,5 2 orang 3,5 2 orang
3 3,0 2 orang 3,0 2 orang 3,0 3 orang
4 2,5 1 orang 2,5 1 orang 2,5 -
5 2,0 6 orang 2,0 2 orang 2,0 -
6 1,5 1 orang 1,5 2 orang 1,5 -
7 1,0 - 1,0 1 orang 1,0 -
8 Gagal 7 dr 19 org Gagal 4 dr 14 org Gagal 3 dr 11 or

Tabel di atas menunjukkan bahwa nilai rerata kelas, sebelum tryout pengembangan model ini, mahasiswa angkatan tahun 2006/2007 adalah 2,41, sedangkan mahasiswa angkatan tahun 2007/2008 adalah 2,45. Di sini terjadi kenaikan nilai rerata yang tidak cukup signifikan yaitu 0,04. Setelah tryout pengembangan model, mahasiswa angkatan tahun 2008/2009 nilai rerata kelas meningkat tajam menjadi 3,5. Jika dibandingkan dengan angkatan tahun 2007/2008 terjadi kenaikan nilai rerata kelas 1,05. Hal ini merupakan kenaikan yang luar biasa, karena jika di lihat dari kualitas input tiga angkatan ini dapat dikatakan setara.

Manual Prosedur

Teori Pedalangan I No Comments »

Manual Prosedur PBM

Hello world!

Teori Pedalangan I 1 Comment »

Welcome to Berpacu dlm Kreatifitas dan Prestasi. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!


WordPress Theme & Icons by N.Design Studio
Entries RSS Comments RSS Log in